Randy de Puniet bergabung dengan Moto Ain

2021-03-31T15:12:35+02:00Mac 31st, 2021|2021, 24 Heures Motos 2021|

Moto Ain menandakan kemasukan mereka ke kelas EWC secara besar-besaran dengan merekrut Randy de Puniet. Di samping Roberto Rolfo dan Robin Mulhauser, bekas pelumba MotoGP akan menjadi atribut utama dalam pertempuran di antara pelari depan EWC

Moto Ain, dua kali pemenang Piala Dunia FIM Superstock, membuat cita-cita mereka jelas sejak musim pertama mereka di Formula EWC.

Randy de Puniet telah bergabung dengan pasukan yang dikendalikan oleh Pierre Chapuis. Bekas pelumba MotoGP dari Perancis itu sudah mempunyai pengalaman Endurance yang cukup besar. Setelah menduduki tempat ke-2 di Suzuka 8 Hours 2014 bersama Yoshimura Suzuki, Randy de Puniet berlumba Bol d’Or pertamanya pada tahun 2016 dengan pasukan Kawasaki kilang, di tempat kedua. Dia kembali ke podium di Suzuka pada tahun 2017 dengan F.C.C. TSR Honda Perancis. Pelumba Perancis itu kemudian bergabung dengan dua pasukan kilang lain, Honda Endurance Racing dan ERC Endurance Ducati, dan menjaringkan beberapa podium.

Musim ini, Randy de Puniet memberikan pengalamannya untuk melayani Moto Ain, yang telah naik ke kelas perdana dengan tujuan menjadikannya 5 teratas dalam Kejuaraan Dunia FIM Endurance 2021.

Pierre Chapuis, pengurus pasukan Moto Ain
“Kedatangan Randy adalah peluang. Dia akan membolehkan kita maju lebih cepat. Tetapi ia juga memberi tekanan kepada kami kerana dia adalah pelumba yang sangat pantas. Kami beralih ke kategori baru dan kami mungkin membuat beberapa kesilapan. Randy benar-benar membantu kami bergerak dari Superstock ke EWC dan menyiapkan basikal yang baik tanpa menghabiskan banyak perbelanjaan. Saya rasa Randy menghargai pendekatan serius kami tetapi juga suasana mesra di antara pasukan”

Randy de Puniet
“Saya mengenali Pierre sejak 20 tahun yang lalu. Mula-mula dia meminta saya nasihat tentang naik ke EWC, apa yang harus dilakukan dengan basikal, suspensi, brek … Kemudian dia meminta saya menunggang mereka. Kami melakukan beberapa ujian pada musim sejuk ini dan berjalan lancar. Kemudian pasukan menukar jenama tayar mereka dan kami melakukan beberapa ujian yang lebih meyakinkan di Le Mans pada awal Mac. Jadi saya katakan OK untuk musim ini. Saya juga menginginkannya kerana mereka serius dan mereka mempunyai kru teknikal yang baik. Satu-satunya perkara yang menahan mereka adalah kekurangan kaedah. Tetapi ini adalah cabaran yang menarik minat saya, dan saya masih mahu berlumba. Yamaha adalah basikal yang bagus, disiapkan sebagaimana mestinya, kami mempunyai tayar yang bagus dan ada suasana berpasukan yang positif. Sekarang kita hanya perlu mencarinya. Tidak akan mudah untuk mengalahkan pasukan kilang, tetapi jika kami melakukannya dengan betul, kami dapat podium”